Humas Protokol
Home » Ragam » Menelusuri Lingkok Kuwieng, “Lembah Istana” di Padang Tiji
Menelusuri Lingkok Kuwieng, “Lembah Istana” di Padang Tiji
Lingkok Kuwieng atau Uruek Meuh di Kecamatan Padang Tiji

Menelusuri Lingkok Kuwieng, “Lembah Istana” di Padang Tiji

Previous Image
Next Image

info heading

info content

PADANG TIJI
, sebuah Kecamatan yang berjarak sekitar 12 Km dari Kota Sigli, Kabupaten Pidie, daerah yang bentang alam berbatasan langsung dengan Aceh Besar tersebut menyimpan banyak misteri alam yang tak terduga untuk dilihat.Seperti di pedalaman hutan Gampong Pulo Hagu, Padang Tiji, yang memiliki lembah yang sangat indah. Masyarakat setempat sering menyebutnya Lingkok Kuwieng atau Uruek Meuh. Saat ditelusuri Oleh Tim Pidie Buletin yang dibantu Mapala Jabal Everest Unigha Sigli, kawasan hutan tropis di lembah itu sangat berbeda jauh dengan lembah lainnya di Pidie.

Sepintas mata, lembah itu bagaikan sebuah Istana yang memiliki riwayat hidup ribuan tahun, bebatuan dan sendimen membuat kita berfikir apakah ini sebuah kerajaan atau sebuah candi-candi purbakala, bebatuan yang tersusun rapi membawa kita untuk berfikir apakah ini adalah buatan manusia. Belum ada penjelasan ilmiah mengenai munculnya bebatuan tersebut.

Menurut mantan Ketua Devisi Speleologi (Ilmu bebatuan dan Goa) Mapala Unigha Sigli, Safrijal memperkirakan, bebatuan tersebut merupakan bebatuan kars yang terkikis oleh air sejak ribuan tahun lalu sehingga membentuk satu pola.

Penasaran dengan tempatnya, bagi yang menyukai Adventure, lokasinya hanya sekitar 120 menit melaju dari Gampong Pulo Hagu, menggunakan sepeda Motor melewati perbukitan, kita akan tiba di Istana tersebut.[]

Foto dan Teks, Zian Mustaqin

Lingkok Kuwieng atau Uruek Meuh di Kecamatan Padang Tiji

Lingkok Kuwieng atau Uruek Meuh di Kecamatan Padang Tiji

Lingkok Kuwieng atau Uruek Meuh di Kecamatan Padang Tiji

Lingkok Kuwieng atau Uruek Meuh di Kecamatan Padang Tiji

Lingkok Kuwieng atau Uruek Meuh di Kecamatan Padang Tiji

Lingkok Kuwieng atau Uruek Meuh di Kecamatan Padang Tiji

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*